Thursday, February 3, 2011

AZAM YANG TERLUPAKAN


Entah mengapa terlintas hati aku untuk menulis tentang azam. Mungkin juga pasal sekarang ni masi awal tahun. So masi belum terlambat lagi untuk tetapkan azam kita. Kadang2 terlintas juga ingin menulis azam aku pada kertas dan menampal di mana2 tempat orang ramai boleh baca, tapi riak la pula nanti orang kata. Aku sendiri sebenarnya mengaku yang pemahaman aku pasal azam ni masi di bawah 50%. Mengapa? sebab setiap kali azam yang aku tetapkan tak pernah menjadi 100%. So memang ada betulnya jugakan?


Tapi hairan juga bila sesuatu yang telah berjaya aku lakukan bukan terdiri dari salah satu azam yang telah aku tetapkan, pelik jugakan. Mahu tahu? ok la, hujung tahun 2010 lalu aku telah berjaya berhenti merokok. Alhamdulillah. Tahun lalu aku tak pernah berazampun mahu berhenti merokok, tapi itulah kehendak Allah S.W.T.

Untuk tahun ni aku mahu share azam tahun baru 2011 aku. Aku ada tiga azam:

1. Tingkatkan disiplin 3 kali ganda
2. No malas!
3. XXXXXX XXXX

Maaf sebab azam nombor tiga aku tak boleh share atas sebab2 tertentu. Kalau aku share ia tak akan menjadi nanti.

Memang nampak simple ja kan azam aku. Bagi aku, biasanya kita selalu mengabaikan perkara2 yang simple atau remeh temeh tanpa kita sedari. Sedangkan perkara yang simple itulah yang selalu membuatkan urusan kita bertambah mudah sebagai contoh bila kita menangguh-nangguhkan sesuatu kerja yang mudah lama2 ia akan bertimbun lalu merumitkan keseluruhan kerja kita lebih2 lagi apabila kita dikehendaki menyiapkan semua kerja tersebut.

Orang yang berjaya selalunya tidak pernah mengabaikan perkara2 yang remeh temeh ni. Orang yang berjaya tidak akan mahu rugi dari segi masa dan lain2 perkara. Sebagai contoh jika kita merupakan seorang yang bijak mengurus kewangan peribadi, kita mesti berkira dalam perkara2 yang remeh temeh seperti apabila ada baki daripada pelayan restoran walaupun 10 sen kita mesti ambil. Ini bukanlah bererti kita ni peluki atau bakhil. tetapi oleh sebab money management. Cuba bayangkan 10 sen tu di kali dengan 100 atau 1000 kali kita makan di restoran. Duit tu mungkin kita boleh belanjakan untuk perkara2 yang lain atau didermakan kepada orang2 yang memerlukan.

Aku sengaja menekankan tentang perkara remeh temeh ni kerana manusia diciptakan dengan akal fikiran yang boleh lupa. Kesilapan tidak boleh dipisahkan dengan manusia. Kita pasti akan melakukan kesilapan, tetapi ada cara untuk meminumkan kesilapan tersebut dengan belajar daripada kesilapan tersebut. Perkara yang remeh temeh ini akan membantu kita pada masa2 tertentu tanpa kita sedari. Sekali lagi aku nak terangkan yang aku bukanlah pakar pasal Azam ni, sekadar nak berkongsi idea. :)

2 comments:

Sasa Al-Sharif said...

mantap isunya geng. azam & penekananan kepada isu perkara remeh temeh tu kalau kena ko punya tajuk tu geng. kdg2 tajuk ringkas banyak andaian sblm dibaca.

perlu berlatih fokuskan dan reka tajuk yg jd point interest

laziras said...

ya ok jg pendapat ko tu geng. Tp indiekan. :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...